DPC TMP Kota Bekasi Geram dengan Tudingan Rachland Nashidik

BEKASIMEDIA.COM – DPC Taruna Merah Putih Kota Bekasi bereaksi keras atas pernyataan Wasekjen Partai Demokrat, Rachland Nashidik yang menuding Sekjen PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto adalah juru bicara yang buruk bagi politik Indonesia dan PDI Perjuangan merupakan bentuk dan cermin kebencian yang tak layak diucapkan elite partai.

Melalui Ketua Bidang Ideologi TMP Kota Bekasi, Henu Sunarko, berujar, “Apa alat ukurnya yang sahih memvonis Sekjen partai kami sebagai juru bicara yang buruk untuk PDI Perjuangan? bahkan Indonesia? bahkan pernyataan-pernyataan Rachland tidak bisa secara sepihak menyimpulkan dengan memperbandingkan pernyataan Hasto Kristiyanto mengingatkannya pada ideologi zionisme.” Katanya.

Menurut Henu, dengan menjadikan penderitaan bangsa Yahudi di masa lalu sebagai pembenaran tindakan Israel untuk bangsa Palestina hari ini adalah kesimpulan yang sangat sumir dan dipertautkan secara subjektif. “Ini pernyataan dan analisa paling ngawur dan keblinger, bagaimana mungkin kami menjalankan politik dengan mendasarkan perilaku politik yang juga kami tentang?” Katanya lagi.

“Kami juga menyuarakan keberpihakkan pada penderitaan bangsa dan rakyat Palestina, itu nyata bukan wacana,” imbuhnya.

Henu yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua DPC PDIP Kota Bekasi Bidang Komunikasi Politik menyanyangkan cara Rachland Nasidhik membangkitkan memori publik soal Peristiwa 27 Juli 1996 sebagai klaim tanpa dasar bagi PDI Perjuangan. “Justru kalau ada pihak lain yang mengklaim 27 Juli tak punya akar dan ikatan historis dengan PDI Perjuangan, perlu dipersoalkan. Pun demikian, sejauh ini, kami tak pernah menyatakan sebagai tafsir tunggal pada peristiwa berdarah itu. Rakyat tahu, ada peristiwa kelabu masa itu dan meyakini sebagai titik balik proses demokratisasi yang dipenggal oleh orde baru sebelum akhirnya memuncak dalam aksi-aksi mahasiswa dan rakyat kebanyakan di Mei 1998.” Tegasnya.

Sebelumnya, seperti diberitakan belum lama ini, Rachland menyebutkan bahwa Sekjen PDIP adalah populis gadungan dan kekanak-kanakan dan mencoba mengeliminasi riwayat 27 Juli dari jejak kelahiran PDI Perjuangan. Menanggapi hal tersebut, Henu dengan santai berujar, “Yang gadungan itu bukannya yang koar-koar dalam iklan tempo dulu itu ya? Atau yang gede ambegan dengan sedikit-sedikit curhat dan ngeluh?. Kalau dia ingat dengan ideologi zionisme atau 27 Juli, tentu juga nggak lupa untuk iklan-iklan partainya saat berkuasa. Hasilnya?. Biar rakyat yang menilai, karena rakyat juga yang menghukum secara politik kala pemilu 2014 toh,” tukasnya.

Disinggung soal langkah-langkah selanjutnya menanggapi tudingan miring dari Wasekjen Partai Demokrat tersebut, Henu menyerahkan ke DPP Partainya, tapi sebagai sayap partai di tingkat cabang, pihaknya berhak untuk membuat penguatan atas apa yang harus disikapi, ketika Sekjen diperlakukan seperti itu.

Taruna Merah Putih adalah sayap partai PDI Perjuagan, sehingga bereaksi keras atas tudingan kepada Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto. “Kewajiban kami sebagai komunitas juang partai, sayap partai untuk memberikan sikap kepada siapapun saja yang berpotensi mengoyak marwah dan simbol partai. Kami meluruskan, kalau ada yang janggal dan ganjil”, tambahnya seraya menyampaikan kegeramannya atas tudingan wasekjen partai Demokrat itu. “Sebaiknya Rachland mengurus partainya saja, tidak perlu membuat kuliah umum tentang sejarah PDI Perjuangan, dan tunjukkan menjadi juru bicara partai, bukan pengamat dan analis macam tudingan-tudingan ngawurnya itu,” ketus Henu mengakhiri perbincangan dengan media.(*)

Be the first to comment on "DPC TMP Kota Bekasi Geram dengan Tudingan Rachland Nashidik"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*