Ramadhan dan Kepeloporan Pemuda Dalam Al Quran

Ramadhan sebagai syahrul quran (bulan diturunkanya Al Quran) sebagai petunjuk bagi manusia, sebagai penjelasan atas petunjuk-petunjuk dan sebagai pembeda antara yang haq dan yang bathil (furqon).

Al Quran berisi sebagian besarnya tentang sejarah, selain dari itu ada masalah akidah, tentang syariah atau hukum dan muamalah serta akhlak. Sosok pemuda yang dikisahkan dalam Al Quran selain diperankan langsung para nabi dan utusan Allah SWT, juga ada tokoh lainnya seperti kisah pemuda Ashabul Kahfi, Lukmanul Hakim, Dzulkarnain dll.

Dalam surat Al-Kahfi (18) ayat 13 Allah SWT berfirman :

نَحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُمْ بِالْحَقِّ ۚ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى

Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.

Hampir seluruh para nabi dan rasul yang diutus oleh Allah SWT menjalankan peran kepeloporan saat masih di usia muda. Dari Nabi Adam AS sampai Nabi Muhammad SAW. Secara jelas diantara sekian nabi dan rasul yang diutus oleh Allah SWT ada 5 nabi dan rasul yang mendapatkan gelar ULUL AZMI. Mereka telah teruji kesabarannya dalam berjuang. Kelima nabi tersebut adalah Nabi Nuh AS, Nabi Ibrahim AS, Nabi Musa AS, Nabi Isa AS dan Nabi Muhammad SAW.

Allah SWT berfirman :

فَاصْبِرْ كَمَا صَبَرَ أُولُو الْعَزْمِ مِنَ الرُّسُلِ وَلَا تَسْتَعْجِلْ لَهُمْ ۚ كَأَنَّهُمْ يَوْمَ يَرَوْنَ مَا يُوعَدُونَ لَمْ يَلْبَثُوا إِلَّا سَاعَةً مِنْ نَهَارٍ ۚ بَلَاغٌ ۚ فَهَلْ يُهْلَكُ إِلَّا الْقَوْمُ الْفَاسِقُونَ

Maka bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari rasul-rasul telah bersabar dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka. Pada hari mereka melihat azab yang diancamkan kepada mereka (merasa) seolah-olah tidak tinggal (di dunia) melainkan sesaat pada siang hari. (Inilah) suatu pelajaran yang cukup, maka tidak dibinasakan melainkan kaum yang fasik.

QS. Al-Ahqof (46) ayat 35

Salah satau kisah yang monumental adalah peran kenabian dan termasuk didalamnya adalah peran kepeloporan pemuda Ibrahim AS yang dilakukan terhadap penguasanya saat itu yakni Raja Namruj. Karakter yang berani dan tegas serta cerdas menyatu dalam diri nabiyullah Ibrahim AS. Pribadi pemuda yang mempesona, religius serta berkarakter. Sehingga kepeloporan pemuda nabiyullah Ibrahim AS sebagai sosok pemuda ideal yang sampai saat ini difat-sifatnya masih dibutuhkan keberadaannya dalam rangka membangun peradaban madani dan rabbani.

Ada tiga tahapan atau momentum yang bukan hanya layak tapi patut kita jadikan teladan bagi pemuda Indonesia dan pemuda mualim masa kini agar menjadi sosok pemuda yang RELIGI, KREATIF dan MANDIRI. Meskipun tetap dalam bingkai 4 sifat wajib yang dimiliki oleh nabi dan rosul yakni SIDIQ (Jujur), AMANAH (Dipercaya), TABLIGH (Komunikatif) dan FATHONAH (Memahami permasalahan/cerdas).

A. RELIGI: Perjalanan panjang pengalaman spiritual (proses pencarian Tuhan)

QS. Al-Anam (6) 74 – 79

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لِأَبِيهِ آزَرَ أَتَتَّخِذُ أَصْنَامًا آلِهَةً ۖ إِنِّي أَرَاكَ وَقَوْمَكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Dan (ingatlah) di waktu Ibrahim berkata kepada bapaknya, Aazar, “Pantaskah kamu menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata”.

وَكَذَٰلِكَ نُرِي إِبْرَاهِيمَ مَلَكُوتَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلِيَكُونَ مِنَ الْمُوقِنِينَ

Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) di langit dan bumi dan (Kami memperlihatkannya) agar dia termasuk orang yang yakin.

فَلَمَّا جَنَّ عَلَيْهِ اللَّيْلُ رَأَىٰ كَوْكَبًا ۖ قَالَ هَٰذَا رَبِّي ۖ فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَا أُحِبُّ الْآفِلِينَ

Ketika malam telah gelap, dia melihat sebuah bintang (lalu) dia berkata: “Inilah Tuhanku”, tetapi tatkala bintang itu tenggelam dia berkata: “Saya tidak suka kepada yang tenggelam”.

فَلَمَّا رَأَى الْقَمَرَ بَازِغًا قَالَ هَٰذَا رَبِّي ۖ فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَئِنْ لَمْ يَهْدِنِي رَبِّي لَأَكُونَنَّ مِنَ الْقَوْمِ الضَّالِّينَ

Kemudian tatkala dia melihat bulan terbit dia berkata: “Inilah Tuhanku”. Tetapi setelah bulan itu terbenam, dia berkata: “Sesungguhnya jika Tuhanku tidak memberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk orang yang sesat”.

فَلَمَّا رَأَى الشَّمْسَ بَازِغَةً قَالَ هَٰذَا رَبِّي هَٰذَا أَكْبَرُ ۖ فَلَمَّا أَفَلَتْ قَالَ يَا قَوْمِ إِنِّي بَرِيءٌ مِمَّا تُشْرِكُونَ

Kemudian tatkala ia melihat matahari terbit, dia berkata: “Inilah Tuhanku, ini yang lebih besar”. Maka tatkala matahari itu terbenam, dia berkata: “Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan.

إِنِّي وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ حَنِيفًا ۖ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Rabb yang menciptakan langit dan bumi, dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan.

B. KREATIF : Selalu berkreasi, berinovasi dan meminta petunjuk dalam menjalankan tugas dan tantangan, hambatan/kesulitan sebesar apapapun adanya demi menunaikan amanah dakwah dari Tuhannya.

QS. Al-Anbiya (21) ayat 57 – 63

قَالَ بَلْ رَبُّكُمْ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ الَّذِي فَطَرَهُنَّ وَأَنَا عَلَىٰ ذَٰلِكُمْ مِنَ الشَّاهِدِينَ

Ibrahim berkata: “Sebenarnya Tuhan kamu ialah Tuhan langit dan bumi yang telah menciptakannya: dan aku termasuk orang-orang yang dapat memberikan bukti atas yang demikian itu”.

وَتَاللَّهِ لَأَكِيدَنَّ أَصْنَامَكُمْ بَعْدَ أَنْ تُوَلُّوا مُدْبِرِينَ

Demi Allah, sesungguhnya aku akan melakukan tipu daya terhadap berhala-berhalamu sesudah kamu pergi meninggalkannya.

فَجَعَلَهُمْ جُذَاذًا إِلَّا كَبِيرًا لَهُمْ لَعَلَّهُمْ إِلَيْهِ يَرْجِعُونَ

Maka Ibrahim membuat berhala-berhala itu hancur berpotong-potong, kecuali yang terbesar (induk) dari patung-patung yang lain; agar mereka kembali (untuk bertanya) kepadanya.

قَالُوا مَنْ فَعَلَ هَٰذَا بِآلِهَتِنَا إِنَّهُ لَمِنَ الظَّالِمِينَ

Mereka berkata: “Siapakah yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang zalim”.

قَالُوا سَمِعْنَا فَتًى يَذْكُرُهُمْ يُقَالُ لَهُ إِبْرَاهِيمُ

Mereka berkata: “Kami dengar ada seorang pemuda yang mencela berhala-berhala ini yang bernama Ibrahim”.

قَالُوا فَأْتُوا بِهِ عَلَىٰ أَعْيُنِ النَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَشْهَدُونَ

Mereka berkata: “(Kalau demikian) bawalah dia dengan cara yang dapat dilihat orang banyak, agar mereka menyaksikan”.

قَالُوا أَأَنْتَ فَعَلْتَ هَٰذَا بِآلِهَتِنَا يَا إِبْرَاهِيمُ

Mereka bertanya: “Apakah kamu, yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, hai Ibrahim?”

قَالَ بَلْ فَعَلَهُ كَبِيرُهُمْ هَٰذَا فَاسْأَلُوهُمْ إِنْ كَانُوا يَنْطِقُونَ

Ibrahim menjawab: “Sebenarnya patung yang besar itulah yang melakukannya, maka tanyakanlah kepada berhala itu, jika mereka dapat berbicara”.

C. MANDIRI DAN BERANI : Keberanian terlihat dari kesediaannya menanggung resiko atas keteguhannya pada keyakina benar. Termasuk siap dipenjara bahkan dibakar dengan alasan mempertahankan kebenaran.

QS. Al-Anbiya (22) ayat 68 – 72

قَالُوا حَرِّقُوهُ وَانْصُرُوا آلِهَتَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ فَاعِلِينَ

Mereka berkata: “Bakarlah dia dan bantulah tuhan-tuhan kamu, jika kamu benar-benar hendak bertindak”.

قُلْنَا يَا نَارُ كُونِي بَرْدًا وَسَلَامًا عَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ

Kami berfirman: “Hai api menjadi dinginlah, dan menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim”,

وَأَرَادُوا بِهِ كَيْدًا فَجَعَلْنَاهُمُ الْأَخْسَرِينَ

mereka hendak berbuat makar terhadap Ibrahim, maka Kami menjadikan mereka itu orang-orang yang paling merugi.

وَنَجَّيْنَاهُ وَلُوطًا إِلَى الْأَرْضِ الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا لِلْعَالَمِينَ

Dan Kami seIamatkan Ibrahim dan Luth ke sebuah negeri yang Kami telah memberkahinya untuk sekalian manusia.

وَوَهَبْنَا لَهُ إِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ نَافِلَةً ۖ وَكُلًّا جَعَلْنَا صَالِحِينَ

Dan Kami telah memberikan kepada-nya (Ibrahim) lshak dan Ya’qub, sebagai suatu anugerah (daripada Kami). Dan masing-masingnya Kami jadikan orang-orang yang saleh

Masa muda jangan disia-siakan karena saat kondisi fisik, jiwa dan pengetahuan sedang matang-matangnya sebagai bentuk syukur atas nikmat maka kita dayagunakan untuk ibadah, dakwah dan amal sholeh lainnya.

Bukankah nabi telah mengingatkan ingatlah 5 perkara sebelum datangnya 5 perkara. Salah satunya adalah masa mudamu sebelum datang masa tuamu.

Semoga dengan Ramadhan dan Tadarus/Tadabur Al-Quran pemuda masa kini dan masa yang akan datang bisa dibanggakan. Semoga termasuk salah satu dati 7 golongan yang akan selamat yaitu :

وشاب نشاء في عبادة الله عز وجل…

Pemuda yang rajin beribadah kepada Allah Azza Wajalla…
Wallahu a’lam.

Bekasi, 24/06/16

@dimyat1

Be the first to comment on "Ramadhan dan Kepeloporan Pemuda Dalam Al Quran"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*